Teman adalah orang terdekat yang bisa menjadi tempat kamu untuk berbagi, bersenda gurau, atau melakukan hobi bersama. Memiliki teman yang selalu ada di saat suka maupun duka tentu menyenangkan. Selalu main bareng di rumah saya bercerita bersama-sama cerita tentang cowok yang dia sukai ke saya pokoknya seru banget deh, punya sahabat seperti mereka. Mereka suka menolong saya ketika saya susah dan mereka juga sudah saya anggap sebagian keluarga saya sendiri.

Hari itu mamah teman saya meninggal gara-gara kecelakaan dan enggak bisa diselamatkan, saya dan satu teman ke rumah temen yang mamahnya meninggal.  Dia sangat sedih sekali dan kita mencoba menghibur dia, mengajak dia bermain bareng, tetapi dia selalu menolak, dia selalu di rumah terus susah diajak untuk keluar, saya dan teman yang satunya lagi selalu main di rumahnya agar dia enggak kesepian.

Pada suatu hari dia mulai kembali untuk tidak bersedih lagi. Dan kita bisa sekolah bersama-sama di sekolah kita selalu bareng, jajan bareng dan mengikuti organisasi yang sama. Dan saya menyukai cowok yang baik, ganteng, suka menolong pokonya dia keren banget. Dan dia juga suka sama aku tapi masih diam-diam enggak berani ngomong soalnya takut enggak diterima, jadi kita setiap kumpulan pasti ririk-ririkan enggak berani nyapa soalnya dia enggak terlalu bercerita sama temen cewek

Dia itu orangnya cuek, dingin, tapi kalau udah kenal banget sama dia, dia itu orangnya sangat perhatian. Waktu itu dia memberanikan diri untuk meminta nomor WA saya dan dia juga selalu chat saya walaupun dia agak cuek, tapi dia juga perhatian banget dan kita main bareng ke suatu tempat untuk bercerita bersama. Rasanya seneng banget kenal sama dia.

Pada saat aku bercerita tentang cowok yang aku suka sama dua sahabat yang selalu ngertiin aku, dia kaget kalau aku lagi dekat sama cowok soalnya aku terlalu cuek sama cowok kalau ada yang deketin pasti enggak direspon, sama aku pasti di cuekin.

Tapi enggak sampai itu juga si cowok nembak aku dan aku memutuskan untuk bersama dia. Setelah itu aku bercerita sama temen-temen aku dia sangat senang sekali mendengar berita itu, dan si cowok selalu nganterin aku kemana-mana, selalu bareng walaupun aku selalu bersama cowok aku, tapi aku juga inget kok, punya sahabat yang selalu ada buat aku.

Aku sama temen kumpul di rumah teman yang mamahnya meninggal itu, terus bercerita bersama, makan bersama, pokonya seru deh, kalau sudah ketemu tarus enggak lama temen yang satunya lagi pulang, gara-gara ada cara apa gitu. Kita juga nggk dikasih tahu, terus aku sama temen yang satunya masih di rumah teman, dan kata temen aku dia ngasih tau bahwa temen yang tadi pulang itu suka sama cowok kamu dan dia juga menjelek-jelekan aku ke cowok aku dan ke semua orang.

Pada saat itu juga aku langsung menanyakan kepada cowok aku, apa benar dia pernah ngejelekin aku?  kata dia “iya, waktu pertama kali kita dekat itu”, terus kamu percaya dengan omongan dia? kata dia “ya nggk lah, orang kamu mah baik”

Di saat itu juga kita masih main bareng, sebelum dia sadar bahwa aku udah tahu dia kalau di belakang aku selalu jelekin aku ke semua orang. Pada saat itu aku sudah muak sama dia, gara-gara nyebarin fitnah yang nggk bener tentang aku ke semua orang. Dan aku mulai menanyakan ke dia kata aku, “kamu kenapa kok gitu sih? kan kita sahabatan udah lama. kok kamu kayak gitu sih, dibelakang aku, padahal aku udah anggap dia sebagai keluarga aku sendiri”, kata dia “iya emang aku yang nyebarin fitnah itu kenapa kamu enggak terima, aku sebenernya suka sama cowok kamu tapi kenapa dia memilih kamu bukannya aku” Semenjak itu juga aku sama temen yang satunya enggak pernah bareng lagi, kita cuman berdua saja kemana-mana bareng sama dia pokonya kita selalu berdua.

308 Views

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *