Kenangan, satu kata yang membuat kita semua mengingat dan membayangkan hal-hal yang berkesan pada hidup kita, apa lagi jika kenangan itu adalah kenangan masa kecil yang membuat kita meneteskan air mata ketika membayangkan apa yang pernah kita lakukan pada masa itu karena masa itu semua gak bakal bisa terulang lagi.

Semua orang pernah merasakan masa kecil, dan dari merasakan pasti ada kenangan yang membuat kita geleng kepala dan berpikir kok bisa saya kayak gitu? Kok dulu saya gitu? kok dulu saya sampai berantem hanya karena nama orang tua,  jadi nama panggilan saya. Kok bisa saya berbohong ketemen-temen kalau saya punya segalanya hanya untuk terlihat keren di mata mereka dan kok bisa kita main sampai lupa waktu, pulang-pulang magrib dan dimarahin ibu abis-abisan. Tapi itu semua mungkin hal kecil yang membuat kita rindu akan masa itu dan membuat kita ingin merasakan suasana itu sekali lagi.

Namun pada cerita saya ada satu kenangan yang tidak akan pernah saya lupakan karena hanya di sini saya menjadi diri sendiri, di rental PS 2 yang di zaman itu adalah alat elektronik tercanggih yang saya temui karna belum ada yang namanya telepon genggam (HP). Untuk sebagian orang main PS hanya membuang-buang waktu dan uang padahal ya emang ngak ada manfaatnya dan ngak ada pelajaran yang bisa diambil, tetapi hanya itu yang bisa anak zaman itu mainkan dengan rasa senang karena bisa berkumpul di satu ruangan dengan teman, bahkan tadinya orang yang tidak dikenal jadi kenal sama kita. Ya mungkin itu keuntungan yang bisa diambil dari ngerental PS. Dan dari pihak keluarga saya sendiri itu tidak ngelarang cuma jangan lupa waktu aja. Kebanyakan dari kita yang ngerental itu pake uang jajan sekolah jadi kita ngak minta lagi uang buat main PS ke orang tua. Tapi alasannya bukan karena bisa ngatur keuangan tapi karena takut ditanya “uangnya mau pake buat apa?” Dan saya bingung harus ngejawab apa, kalau buat jajan Snack kita berbohong kalau jujur pasti ngak dibolehin, pilihan yang sulit. Dan itu adalah hal yang dirasakan oleh saya di zaman 2000an.

Sedikit pertanyaan untuk anak tahun 2000an, ingat ngak kartun Kapur Ajaib? Yang membuat kita rajin bangun subuh hanya agar bisa menonton kartun itu. Terus kelereng setoples hasil taruhan masih di simpen ngak ? Kalau dibuang sayang sih soalnya itu hal yang sering kita sombongkan ke temen-temen kita.  Satu lagi masih ingat ngak rasanya nasi dicampur minyak bekas  goreng ikan terus ditambah garam? Ya mungkin sekarang kita pikir itu ngak higienis tapi pada saat kita kecil mungkin itu makanan terenak yang pernah kita makan apalagi makannya habis main behh rasanya kaya di restoran bintang lima. Cuma nanya kok jangan di pikirin entar kangen lagi. Mungkin hanya itu yang bisa saya sampaikan maaf jika kurang lengkap dan kurang baik. Dan maaf jika ada kesalahan kata atau kalimat yang menyinggung karna saya buat ini hanya ingin berbagi sedikit pikiran dengan kalian jadi mohon maaf yang sebesar besarnya dan terima kasih atas waktunya.

249 Views

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *